Breaking Rules : Part 2

Setelah itu, Lintang menyelinap ke ruang siaran, dan memasang musik lagi. Anak-anak kembali kayak kuda kesurupan disiram air. Eh lagi lagi guru-guru menggagalkan aksi kami. Lintang ditarik keluar sama Pak Unang, hp nya diambil sama Pak Nur. Sempet terjadi cekcok antara Lintang dan Pak Nur terus Lintang dibawa ke ruang Kepsek. Laluuu ada bel berbunyi. Tanda istirahat udah selesai. Kita gamau masuk. Sebelum lintang dikeluarin dari ruang kepsek. Terus kita teriak teriak "BALIKIN LINTANG!! BALIKIN LINTANG" "GAMAU MASUK SEBELOM LINTANG BALIK". Kita menyergap ke depan ruang Kepsek. Setelah capek teriak teriak, Lintang berhasil dikeluarkan dari ruang kepsek dengan mata merah. Dan kami tetap melanjutkan aksi -_- Tiba-tiba Raka nyamperin gue dan dia bilang gue dipanggil Pak Amin. Mampus. Bodo amat akhirnya gue ga ke Pak Amin, terus tiba tiba ketauan Pak Amin, Akhirnya gue sama Nadia Izzati dibawa ke ruang OSIS. Nadia tampangnya udah kayak cicak mau ngelawan gajah. Gue nyante aja -_- Terus sempet ditanyain-tanyain bentar, tapi Pak Amin nanya nya baik-baik. Akhirnya gue dikeluarkan dari ruang OSIS bersama nadia, terus gue langsung jauh-jauh dari situ. Bu djuwita berusaha menghalau tindakan kita, tapi dicuekin. Sabar ya bu.  Pak Lamiran join ke tengah lapangan terus lempar kanebo, Anak-anak pun  bersorak sorai gembira -___-". Bu Quina nasehatin Lia tapi si Lia malah menjawab dengan autis2an -_-  Sang Kepsek yang habis berolahraga, Pak Agus, malah terlihat nyante2 aja. Bu pudi ga peduli. Bu Henyzar malah senyam senyum. Sisanya menunggu di pinggir lapangan. Setelah itu, giliran Laras dibawa ke ruang kepsek. Dangdingdung. Tapi kita lupa Laras lagi di ruang kepsek, kita malah foto-foto sambil duduk di tengah lapangan. Para fotografer Raforone yang bawa slr ngambil tempat depan kelas aksel lantai 2 dan moto-motoin kita. Si Radit ngelempar kartu di tengah lapangan. Jadi Hujan Kartu deh. Setelah itu gue memprovokasi buat teriak "BALIKIN LARAS!" Terus Akhirnya Laras keluar dari ruang kepsek dan menyampaikan permohonan maaf ke sekolah lewat speaker. :')

Setelah itu kita balik ke kelas. Sebelom itu, Laras sempet dibawa sama Pak amin ke ruang osis. Si Nadia kena lagi -_-. Engga lama, mereka keluar.Kita balik ke kelas. Abis itu guru guru balik ke kelas dan suasana kembali kondusif. Engga berapa lama, Pak Agus nyamperin tiap kelas dan memberi ceramah. Abis itu Pak Amin memanggil 2 perwakilan kelas buat ikut ke ruang kepsek. Termasuk gue. Dan Fadil. Di Ruang kepsek, ternyata penuh anak 9A yang baru balik dari kantin. Terus kita malah foto-foto pake slr nya lintang sambil nungguin Pak Unang, Pak Amin, Pak Agus, dan kakak2 dari UNJ yang lagi studi lapangan di 41 dateng. Abis itu kita mendengarkan omongan dari beliau beliau, intinya "Jangan diulangin lagi. Kalo mau diulangin lagi, minta izin dulu." Lah lah lawak deh. Terus perwakilan dari kita yaitu Iban dan Laras untuk meluruskan kejadian ini. Udah gitu kita mengajukan aspirasi-aspirasi kita selama ini yang tidak tersampaikan. Mulai dari toilet, ring basket, gawang, eskul saman, sponsor, dll. Abis itu udah keluar dari ruang Kepsek, panitia YB rapat di aula. Sok atuh gue ke aula. Tapi karena panitia ga lengkap, kita malah jadi ngebahas kejadian tadi

Sebenernya gue termasuk anak yang patuh dan taat sama peraturan. Makanya momen ini adalah momen yang gabakal gue lupain. Seorang Anindita Nur Annisa melakukan pelanggaran terhadap aturan. Seneng banget bisa merasa bebas kayak gitu. We should do it more often, Raforone <3 !! -_-












Usaha Ibu Djuwita yang sia-sia
Kanebo Melayang
Serbuuuu!!!
Penyergapan ke Ruang Kepsek
Bersama Ibu Hennyzar :D

Photos taken by: Leo (hampir semua)

PS : tebak gue ada dimana di setiap foto

xoxo
Nindy

This entry was posted on Jumat, 04 Maret 2011 and is filed under ,. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response.

Leave a Reply