that was the second since you gone

       UTS tahun ini gue setiap hari begadang. Karena sekolah renov danmasuk siang, gue jadi punya kesempatan begadang, terus besoknya bangun agak siangan. Waktu itu, gue pulang malem. Sampe rumah gue pun tidur mandi makan terus tidur sampe jam 11. Jam 11 gue bangun buat ngelanjutin belajar sampe jam 3 malem. Besoknya UTS Mtk soalnya. Pusing banget mau belajar apa. Akhirnya ngerjain soal2 aja dari buku soal


       Udah selesai belajar, gue belom solat Isya' (parah). Akhirnya gue solat. Selesai solat gue lanjutin dengan solat tahajud dan witir. Jarang-jarang kan. Kapan lagi gue bisa solat malem dan ga ngantuk dan males? Akhirnya gue solat Tahajud. Usai solat, gue berdoa. Udah lama gue ga doa panjang lebar. Biasanya gue cuman doa yang lagi gue pengen doa doang. Gue berdoa banyaaak. Gue berdoa buat UTS besok, buat kehidupan gue, buat keluarga gue. Oiya, dan buat Papa. 


      Dalam doa gue buat bokap gue, gue berdoa ".........Allah, tolong lapangkanlah kubur ayahku, sinarilah kuburnya ya allah. Biarkan lah kuburnya dipenuhi cahaya. Jangan buat Ia kesepian ya Allah. Kirimkan lah malaikatmu untuk menemaninya. Jauhkan Ia dari azab kuburmu ya allah. Jauhkanlah Ia dari siksa api neraka. Jangan buat Ia bersedih. Buatlah Ia selalu senang dan bahagia di alam sana sampai waktunya Ia dibangkitkan kembali......." Gue tau kata-katanya ga begitu bagus. Tapi gue berdoa bener-bener dari hati gue, ga gue buat-buat, Karena gue ingin bokap gue kondisi nya seperti yang gue doain di atas tadi.


      Selesai do'a dan solat witir, gue lipet mukena dan diem. Udah lama gue ga doa yang panjang lebar gitu biuat bokap gue. Kalo lagi males atau terburu-buru, biasanya gue cuman baca doa buat orang tua. Gue langsung melaknat diri gue sendiri. "Bocah macem apa ini, bisa-bisanya pernah males buat doain ayahnya" pikir gue. Gue pun termenung. Gue kangen Papa. Kangen. Kangen. Kangen banget. Mau nangis. Papa, nindy kangeeen. Seandainya nindy bisa ketemu papa lagi. Gapapa walau cuman di mimpi.


      Gue berbaring di kasur. udah jam setengah 4. Gue batuk-batuk. Idung kesumbet. Gue soalnya lagi batuk sama pilek. Seandainya Papa masih ada, gue tau dia pasti rela ga tidur cuman buat nungguin gue yang lagi sakit. Papa..............


****


      Gila. Bawaan berat banget. Siapa suruh sih jambore bawa carriel segede ini. Untungnya kakak pembina pramuka nya nyuruh carriel nya ditaro disitu. Tunggu. Ini kok lokasinya kayak ragunan ya? hahaha gapapa deh.  Lumayan bisa wisata. Akhirnya gue wisata sama temen-temen. Pas balik mau ambil carriel, gue nyariin carriel gue gaada. Hah mampus. Yang lain udahpada ambil carriel nya masing masing terus naik ke bus. Gue ditinggal nanti. Gue akhirnya pontang-panting nyari carriel. Ada bangunan TK disana. Ada yang bilang ada carriel gue disana. Tapi gue takut naik ke bangunan TK itu soalnya taku dimarahin guru nya. Akhirnya gue beraniin diri naik ke tangga TK. Sampe atas, gaada. Guru TK nya nanya "kamu ngapain kesini?" gue jawab "nyari carriel bu" 


Akhirnya gue turun lagi. Sampe bawah, gue liat bokap gue berdiri di sana. Gue lari, lari dan lari terus peluik bokap gue. "Papaaaaa nindy kangenn" gue nangis sambil meluk bokap gue. Bokap gue jawab "Iya ndi, Papa juga kangen sama ndi" Bokap gue pake baju putih. Tangannya masih sama kayak dulu. Akhirnya gue bisa ngeliat bokap gue lagi. Terus gue nanya "Papa kok bisa ada disini?" Bokap gue cuman senyum. Iya, gapapa kok pa, bisa ketemu Papa lagi aja, nindy udah seneng setengah mati. Akhirnya gue sama bokap gue jalan-jalan. Di tengah jalan, gue nanya " Pa, gimana hidup di alam kuburnya?" Bokap gue diem. Terus dia bicara. "Hidup di alam kubur itu kayak level 2 dari hidup kita sekarang. Dari semua rangkaian kejadian yang harus kita alamin sampe kita tamat di surga" Gue ketawa. Ada-ada aja neranginnya. Level 2. Hihihi. Tapi bener, kemudian gue liat orang terus disampingnya ada tulisan melayang-layang. "Level 2" terus dibawah nya ada nama dan statusnya dia. Ternyata bener. Tapi jadi kayak game deh. Hahaha. Berarti orang itu udah ada di dunia yang sama kayak Papa. Di kejauhan, gue liat Ayas, kakak gue. Gue lari ke dia, gue samber tangannya , gue teriak "Ayas, ada Papa!!!"


Kakak gue langsung histeris dan nanya "Mana??! Mana Papa nya?!?!" Akhirnya gue tarik dia ke deket bokap gue. Gue tutup matanya pake tangan gue, gue bacain suatu doa, dan...voila! Kakak gue seolah udah dibuka mata batinnya sama gue terus bisa ngeliat Papa. Ayas langsung nangis dan peluk Papa. Kita bertiga pelukan. Terus akhirnya ada kakak gue yang pertama, Mba Dira. Gue lakuin hal yang sama kayak Ayas dan dia pun bisa ngeliat bokap gue juga. Kita berempat pelukan, nangis. Akhirnya kita berempat main bareng.Berenang-renang di pantai, disetirin mobil sama Papa. Yaampun. Udah 3 tahun gue ga ngeliat bokap gue duduk di kursi supir. Air mata gue jatuh.......


****


Gue kebangun. Gue duduk dan terdiam. Terus gue nangis. Pa, nindy kangeen. Makasih Pa udah mau dateng lagi ke mimpi Nindy. Asal kalian tau, bertemu dengan orang yang kita sayangin yang udah gaada di dalam mimpi, itu susahnya setengah mati. Kita ga bisa nentuin atau ngebuat mimpi kita biar ketemu sama orang itu. Seolah -olah kita yang harus nunggu dia buat dateng ke mimpi kita. Gue baru ketemu bokap gue dua kali dalam mimpi semenjak bokap gue meninggal.  Ini yang kedua kalinya. Entah yang dateng ke mimpi gue itu bokap gue atau bukan, tapi...gue pengen mempercayainya sebagai.....PAPA.






Imam Ahmad meriwayatkan dari Abu Hurairah, dia berkata; Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Sesungguhnya Allah 'azza wajalla akan mengangkat derajat seorang hamba yang shalih di surga, hamba itu kemudian berkata; 'Wahai Rabb, dari mana semua ini? ' maka Allah berfirman; 'Dari istighfar anakmu.'"




nindy

This entry was posted on Jumat, 22 Oktober 2010 and is filed under ,. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response.

Leave a Reply