Dewasalah, Teman-Temanku :)

Hello. Udah lama ga ngeblog. Gausah basa basi ya, to the point aja nih. Gue mau cerita tentang pemikiran gue. Ayah gue cuman hidup sampai umur 49 tahun. 49 tahun lewat 6 hari. Dan gue berpikir. Gue cuman sempet hidup sama dia selama 11 tahun. Sedangkan sekarang gue umurnya 14. walau gue baru 11 tahun sempet hidup bersama ayah gue, tapi banyak banget memori yang dia berikan ke gue. Banyak banget. Gue berpikir, gimana kalo sampe sekarang dia masih ada, pasti bakalan lebih banyak memori gue sama ayah gue. Kalau diliat berdasarkan umur, Gue hidup sama dia baru sebentar bgt. 11 tahun men. sedangkan gue merasa itu waktu yang lamaaaaaaa banget. 11 tahun dan udah banyak banget hal yg terjadi di kehidupan gue. Gue selalu inget kata-kata ayah gue pas dia nolak buat di operasi ke nyokap gue ''aku belom siap ninggalin si kecil, ma'' well, si kecil itu gue. Gue anak terakhir. Gue jadi merasa bersalah banget. Tapi, mungkin ayah gue yg terkena penyakit jantung berharap bisa hidup lebih lama dari 49 tahun. Mungkin dia berharap bisa hidup sampai 70 tahun lebih. Bisa ngeliat gue tumbuh, di wisuda, kuliah, kerja, nikah. Tapi ayah gue ga megang kuasa apa-apa tentang ajal. Mau dia hidup lebih lama, tapi dia gatau kalo dia hanya bisa hidup sampe 49 tahun. Itu keputusan allah, dan gaada yg bisa menghindar dari kematian. 49 itu umur yang mungkin belum terlalu tua, pasti dia ga sangka kalo nyawa nya hanya sebatas itu saja. Gue juga. Keluarga gue juga. Kucing gue juga. Gue mikir. Mungkin kita berpikir kita bisa hidup sampe tua, sampe kita pensiun punya cucu dll. Tapi gimana jadinya kalo kita ngalamin hal yang sama dengan ayah gue? Kematian dateng tiba-tiba. Padahal masih banyak yg pengen kita lakuin di dunia ini. Gaada yang tau kita mati kapan. bisa aja gue mati besok, sejam setelah ngepost postingan ini, dua tahun lagi, atau 80 tahun lagi. Tapi manusia suka sok tahu. Dia pikir hidupnya masih panjang, jadi hidup seenaknya. Foya-foya. Gue cuman pengen ngasih tau lo, kita gatau kapan ajal ngerenggut kita. Lo semua mungkin udah tau ini ya, tapi coba deh dalami kata2 ini. Ngertiin bener bahwa cuman tuhan yg tau kapan kita mati. banyak temen2 gue yang suka ngedumel kalo ga dapetin apa yang dia mau, ga dibolehin jalan sama ortu. Ada yang bilang masa muda harus dinikmatin. Tapi ga seterusnya lo bisa seneng2 terus selama masih muda. Hey, you can't always get what you want. Life isn't that fair. Kadang walau pahit, kita harus terima apa ada nya. Gue walaupun kucel kumel jelek biasa biasa aja gini, gue udah bersyukur banget bisa hidup. Bisa ngasih kenangan ke orang2. gue bersyukur masih bisa hidup berkecukupan. Walaupun gue bukan orang kaya, tapi gue sangat bersyukur karena masih banyak orang lain yang lebih gak mampu dari pada gue. bisa sadar dan mensyukuri sama segala yang gue miliki apa adanya. Gue cuman mau bilang ke temen2, belajarlah ngehargain hidup dan waktu. ga semua bakal jalan seperti apa yang kita mau. Itu konsekuensi kita hidup di dunia ini


Oke, mungkin itu aja yang pengen gue sampein ke lo lo pada. Tolong ngertiin ya. Mungkin lo mikir gue sikapnya sok dewasa banget, atau terlalu 'dewasa'. Hey, siapa tau gue ga sempet ngerasain rasanya jadi dewasa. Kalian memang belum dewasa tapi belajarlah jadi dewasa. Maka dari itu, Dewasalah Teman-Temanku :)


Anak yang belajar selalu bersyukur
-nindy-

This entry was posted on Senin, 05 Juli 2010. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response.

Leave a Reply