Archive for Juli 2010

Jambore di Korea Selatan

No Comments »

WEEEWWWWWW lusa gue berangkat ke korea sama temen2!!!! ada 111 utusan dari DKI Jakarta. OMG OMG I can't wait. temen2 pada minta bawain oleh2. laras minta bawain rumput korea. okeh ras. yang lain samain aja ya oleh2 nya? oiya gue disaana mungkin gabisa ngeblog, kecuali dr hp dan kalo ada wi-fi. katanya sih ada, but we'll see laaah. gasabar, disana pramuka nya ga kayak disini, disana lebih ke arah outbond. entar gue post ttg korea pas disana atau sepulang dari korea aja yaaaa. oh ya btw kan yg post cerita trip to jogja kan blm selesai, entar aja ya selesain nya kalo udah pulang dr sana.

owkay. I'll miss mymom. My fams. My cats. All the ninth grade books. really, i will miss NF. i will miss all my bestfriends in school. I will miss 9B. i will miss my teachah. I'll miss all of them who has spends so many time wiff me (berasa kayak mau pindahan aja ya, orang cuman 10 hari) . and surely i will miss all of you, bloggersss :D

I Can Hardly Wait For South Korea. South Korea, here i comeeeee :D:D:D

JOGJAAHHHHH!!! part 1

No Comments »

JOGJAHHHHHHHHHHHHH!!!

masih inget iklan ini? yang 3 orang dikasih tiket sama bosnya dikira ke jogja ternyata ke bali. Gue juga pengen kayak gitu. Gue ada study tour ke jogja. Walau selama perjalanan gue udah ngomong JOGJAAHHH ala iklan itu berkali-kali, tetep aja gue ga nyampe nyampe di bali. Kenapa ya?

study tour. seru abiss. rasanya ga pengen pulang.

Hari 1

kumpul di sekolah. doa bersama . berangkat. dari jam 8 pagi, jam 11 malem baru nyampe di jogja. good good pantat tepos. selama perjalanan gue ga buang air kecil sama sekali. bravo. duduk sama elsa di bis, dan belakangnya hana sama farah aksel. serrru deh. anak cowok pada duduk di belakang. dari pagi sampe malem gabisa tidur karena mereka berisiknya keterlaluan. rusuh banget. tapi rusuhnya aneh. susah dideskripsikan. percaya sama gue. kalo ga percaya tanya elsa aja.

sampe di hotel university. lumayan buat study tour. satu kamar 4 orang. dan itu kecil. gapapa lah. seru kok. pas di depan hotel ada spanduk tulisannya "SELAMAT DATANG SMP 40". untungnya besok angkanya langsung diganti. Malem itu masih ada World Cup. pada banyak yang tarohan. Gue dengan gita, sharaz, lintang, rachel, kannia, arin, dilla, rizka, lia, laras nobar di kamar gue, kamar 409. gue sekamar sama lia dan rizka dan laras.nentuin sendiri lohh.itu nobar super duper berisik. sampe kedengeran kamar sebelah. untung guru2 kamarnya jauh, jadi ga kedengeran. kedengeran gawat deh tuh. malem itu Argentina vs Mexico. menang Argen. uhuuuy. satu kamar dukung argen dongs. pas buka twitter, liat si Hana di kamar lain mesen McD. akhirnya kita mesen juga. sialnya, giliran kita yg mesen entah kenapa ga bisa. mas-masnya ngeselin abis. akhirnya satu ruangan esmoseh dan akhir dr pertandingan argen vs mexico pun  udah ga kita perhatiin lagi. kasian dilla. berjuang mesen, tapi gabisa

Setelah itu semua balik ke kamar masing2. tinggal gue rizka laras lia. kita mau tidur. tapi lampunya dimatiin. terus bercanda2 dulu. bercanda2 selama 1 jam. alhasil kita baru tidur jam 4 pagi. sempet laras berdiri di pojok kasur dkt tembok, rambutnya yg panjang dan lebat di kedepanin. dia bilang " eh woy ati-ati loh entar malem2 suka ada yg gini..." kita semua lgsg teriak tutupan selimut (kecuali laras pastinya) sampe kita gaada yg berani nyalain lampu dan balikin kasur yg kegeser karena heboh. akhirnya malam itu pun berakhir dengan kericuhan

-to be continued-

9B?

No Comments »

Gilalo. Rasanya baru masuk smp tau2 udah kelas 9 aja. Sekarang gue masuk 9B. sekelas sama elsa, andi (cewek ya! walau di buku absen kalo nama anak cewek gue tulis pake warna merah, cowok warna biru, andi doang yg dobel warna), radit, fadil, danya( dari pertama masuk sampe sekarang sekelas terusss :D), rilo, dll. gue sekelas sama rilo anak autis nan absurd. cek aja di blognya. absurd bgt. sempet sekelas waktu kelas 7. kirain udah tobat. ternyata tambah parah.

Pernah suatu ketika lagi pelajarannya Bu Parwati, Pkn. ini guru agak...hmmm.....kenapa ya? rasanya ada yg aneh aja dari dia. tapi gatau apa. cukup. Males merhatiin pelajarn pkn, gue pun ngeliatin jari gue. terus gue petik2 jari, sementara anak yg lain setengah merhatiin setengah pikiran nya melayang. FYI, gue gabisa petik jari. tapi akhir2 ini gue baru bisa petik jari kiri. tiba2 andi yang duduk di belakang gue nimbrung

"nin ! gue juga bisa petik jari...."dia mulai metik2 jari
"gue gabisa"
"gue bisanya yang kanan doang, justru kiri yg gabisa"
"gue kanan yg gabisa. kiri lumayan"

Dengan itulah kita metik2 jari,dari yang awalnya iseng sampe kita gasadar sendiri kalo kita lagi petik2 jari. dan tiba-tiba......

"Penting ya gini-gini?" bu Par ngeliat kita sambil ikut2 metik jari. lantas semua anak di kelas langsung ngeliatin gue sama andi. Gue sama andi udah malu bgt, untung ga kena hukum. Biasanya anak yg bandel suka dihukum nyanyi sama Bu Par. Minggu Lalu Rangga sama fadhil kena. easek

Nge blog dari hp

No Comments »

Halo. Ngomong2 postingan terakhir gue itu gue post dari hp looh :p panjang juga yaa tapi gapapa lah. Gue cuman pengen berbagi kok. Kenapa tiba tiba gue nge blog dari hp?
1. Internet rumah mati. Hasrat ngeblog tak tertahankan. Uneg2 tak tersalurkan
2. Twitter ngebosenin. tadinya gue mau ngapus acc twitter, tapi gue tau, gitu2 twitter itu berguna. Palingan gue juga jadi jarang ngetweet lg.

Oke. Gue cuman mau bilang itu doang. adios marios plontos~

Dewasalah, Teman-Temanku :)

No Comments »

Hello. Udah lama ga ngeblog. Gausah basa basi ya, to the point aja nih. Gue mau cerita tentang pemikiran gue. Ayah gue cuman hidup sampai umur 49 tahun. 49 tahun lewat 6 hari. Dan gue berpikir. Gue cuman sempet hidup sama dia selama 11 tahun. Sedangkan sekarang gue umurnya 14. walau gue baru 11 tahun sempet hidup bersama ayah gue, tapi banyak banget memori yang dia berikan ke gue. Banyak banget. Gue berpikir, gimana kalo sampe sekarang dia masih ada, pasti bakalan lebih banyak memori gue sama ayah gue. Kalau diliat berdasarkan umur, Gue hidup sama dia baru sebentar bgt. 11 tahun men. sedangkan gue merasa itu waktu yang lamaaaaaaa banget. 11 tahun dan udah banyak banget hal yg terjadi di kehidupan gue. Gue selalu inget kata-kata ayah gue pas dia nolak buat di operasi ke nyokap gue ''aku belom siap ninggalin si kecil, ma'' well, si kecil itu gue. Gue anak terakhir. Gue jadi merasa bersalah banget. Tapi, mungkin ayah gue yg terkena penyakit jantung berharap bisa hidup lebih lama dari 49 tahun. Mungkin dia berharap bisa hidup sampai 70 tahun lebih. Bisa ngeliat gue tumbuh, di wisuda, kuliah, kerja, nikah. Tapi ayah gue ga megang kuasa apa-apa tentang ajal. Mau dia hidup lebih lama, tapi dia gatau kalo dia hanya bisa hidup sampe 49 tahun. Itu keputusan allah, dan gaada yg bisa menghindar dari kematian. 49 itu umur yang mungkin belum terlalu tua, pasti dia ga sangka kalo nyawa nya hanya sebatas itu saja. Gue juga. Keluarga gue juga. Kucing gue juga. Gue mikir. Mungkin kita berpikir kita bisa hidup sampe tua, sampe kita pensiun punya cucu dll. Tapi gimana jadinya kalo kita ngalamin hal yang sama dengan ayah gue? Kematian dateng tiba-tiba. Padahal masih banyak yg pengen kita lakuin di dunia ini. Gaada yang tau kita mati kapan. bisa aja gue mati besok, sejam setelah ngepost postingan ini, dua tahun lagi, atau 80 tahun lagi. Tapi manusia suka sok tahu. Dia pikir hidupnya masih panjang, jadi hidup seenaknya. Foya-foya. Gue cuman pengen ngasih tau lo, kita gatau kapan ajal ngerenggut kita. Lo semua mungkin udah tau ini ya, tapi coba deh dalami kata2 ini. Ngertiin bener bahwa cuman tuhan yg tau kapan kita mati. banyak temen2 gue yang suka ngedumel kalo ga dapetin apa yang dia mau, ga dibolehin jalan sama ortu. Ada yang bilang masa muda harus dinikmatin. Tapi ga seterusnya lo bisa seneng2 terus selama masih muda. Hey, you can't always get what you want. Life isn't that fair. Kadang walau pahit, kita harus terima apa ada nya. Gue walaupun kucel kumel jelek biasa biasa aja gini, gue udah bersyukur banget bisa hidup. Bisa ngasih kenangan ke orang2. gue bersyukur masih bisa hidup berkecukupan. Walaupun gue bukan orang kaya, tapi gue sangat bersyukur karena masih banyak orang lain yang lebih gak mampu dari pada gue. bisa sadar dan mensyukuri sama segala yang gue miliki apa adanya. Gue cuman mau bilang ke temen2, belajarlah ngehargain hidup dan waktu. ga semua bakal jalan seperti apa yang kita mau. Itu konsekuensi kita hidup di dunia ini


Oke, mungkin itu aja yang pengen gue sampein ke lo lo pada. Tolong ngertiin ya. Mungkin lo mikir gue sikapnya sok dewasa banget, atau terlalu 'dewasa'. Hey, siapa tau gue ga sempet ngerasain rasanya jadi dewasa. Kalian memang belum dewasa tapi belajarlah jadi dewasa. Maka dari itu, Dewasalah Teman-Temanku :)


Anak yang belajar selalu bersyukur
-nindy-